Destinasi Wisata Arung Jeram Cisameng Cipatat Bandung

Destinasi Wisata Arung Jeram Cisameng Cipatat Bandung - Sam Traveler

Sam Traveler – Destinasi Wisata Arung Jeram Cisameng yang berada di Desa Rajamandala Kulon, Cipatat, Kabupaten Bandung Barat (KBB), punya arung jeram sebagai destinasi wisata. Di sini pula telah lahir sejumah bibit-bibit atlet Indonesia.


Destinasi Wisata Arung Jeram Cisameng berada di perbatasan Kabupaten Bandung Barat dan Cianjur. Letaknya di sekitar area PLTA Saguling dan PLTA Rajamandala. Tercatat cuma ada sekitar 100 kepala keluarga yang tinggal di sana.

Menilik sejarahnya, masyarakat lokal semula mayoritas bekerja sebagai petani. Baru pada 1991 mereka mulai melek dengan potensi wisata arung jeram di Sungai Citarum Purba yang jaraknya hanya sepelemparan batu dari kampung tersebut.

“Ketika itu pak Haji Wawan Purwana yang punya Yayasan Kapinis Indonesia datang ke sini. Beliau penjelajah dan melihat potensi wisata arung jeram di sini,” kata Doddy Aang Satibi (24), salah seorang atlet arung jeram kelahiran Cisameng.

Sam Treveler - Destinasi Wisata Arung Jeram Cisameng Cipatat Bandung

Bagi penyuka olahraga adrenalin arung jeram, derasnya air sungai dengan rute berkelok dan panjang di sana memberi daya tarik tersendiri. Pada prosesnya, wisata arung jeram di Cisameng pun naik daun seiring dengan tersebarnya informasi dari mulut ke mulut. Apalagi aliran sungai ini sebelumnya juga digunakan sebagai sarana latihan militer.

“Setelah itu mulai bermunculan warung-warung oleh warga. Warga sekitar juga yang tertarik mulai dilatih yayasan untuk menjadi skipper (pengendali perahu),” kata Doddy.

Sejak menginjak bangku SMA, Doddy dipercaya menjadi skipper. Remaja setempat lainnya yang terlatih juga mulai mengikuti berbagai lomba dengan bendera klub Kapinis Indonesia.

“Saya juga mulai mengikuti berbagai kejuaraan sejak SMP, saya ikut lomba di HUT Marinir;” ujar Doddy yang menyabet medali perak dalam PON 2016 lalu itu.


Doddy sendiri adalah generasi ketiga yang dilahirkan Kapinis Indonesia. Generasi pertama telah merebut gelar juara I untuk nomor sprint serta juara II untuk nomor slalom dan down river race, dalam ajang International Rafting Federation (IRF) World Cup Series di Sungai Alas – Aceh pada 2011 lalu.

“Senior kami ada kang Rendi, kang Ruhiyat Otoy, Solihin Unyil, Herman Debleng. Kurang lebih sekarang ada 20-an atlet yang lahir di aliran sungai ini,” tutur Doddy yang kini juga melatih tim Porda Kota Bandung itu.

Pada pertengahan tahun ini ada Taufik Hidayatulloh (18) dan tim dari generasi keempat atlet yang lahir di Cisameng berhasil meraih juara kedua IRF di Australia. “Ketika itu kami kalah tipis dari tuan rumah, jumlah pesertanya dari 21 negara,” katanya.

Siswa kelas 2 SMK itu pun mengaku bersyukur lahir di kampung dengan dukungan alam seperti ini. “Kalau sekarang aliran sungai agak tenang, lumayan bisa dipakai latihan power,” ucapnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: